Budaya Unik India: Kebiasaan & Tradisi India

Masyarakat India dan juga praktiknya adalah sesuatu yang sebenarnya sekarang mulai terkenal di seluruh dunia. Kita semua menggambarkan India dan masyarakatnya sebagai sesuatu yang sangat beragam dan juga unik. Namun jarang kita memikirkan mengapa hal-hal dilakukan dengan cara tertentu. Masyarakat India memiliki banyak kebiasaan unik dan adat istiadat, yang oleh orang luar mungkin benar-benar menarik. Sebagian besar berasal dari tulisan suci India Kuno serta pesan-pesan, yang sebenarnya telah menentukan gaya hidup di India selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya.

Berikut adalah 11 tradisi India yang menarik sekaligus dipersonalisasi
Salam pembuka
Personalisasi Keagamaan
Peristiwa India
Kerangka Anggota Keluarga & Hubungan Pernikahan
Ikon
Makanan & Makanan
Pakaian Tradisional
Penari India
Epik & Mitologi
Seni bela diri
Bahasa

1. Namaste

Namaste adalah salah satu dari India yang paling disukai yang disesuaikan dan sebenarnya tidak hanya terbatas pada wilayah India lagi. Anda memiliki Barack Obama, yang telah terlihat melakukannya di berbagai kesempatan, atau Anda memiliki Pembatasan Ki-mooning, Sekretaris Jenderal PBB, menyapa setiap orang dengan namaste di Times Square di New York City pada hari latihan Yoga Internasional awal . Namun, apa nilainya? Namaste, atau namaskar, atau ‘namaskaara’ adalah salah satu dari 5 jenis perkenalan khas yang dinyatakan dalam Alkitab Hindu kuno, Veda. Secara harfiah sama dengan ‘Aku tunduk padamu’, dan menyambut satu sama lain dengan itu adalah sarana untuk menyatakan ‘Semoga pikiran kita bertemu’, disarankan oleh telapak tangan terlipat yang diposisikan sebelum tubuh bagian atas. Kata-kata namaha juga dapat dikonversi sebagai ‘na ma’ (bukan milikku), untuk menunjukkan penurunan ego seseorang di hadapan yang lain.

2. Selalu Musim Perayaan

India juga melihat banyak festival, sebagian besar sebagai akibat dari berbagai agama dan kelompok. Umat ​​Muslim memperingati Idul Fitri, umat Kristiani merayakan Natal, Jumat Agung dan lebih banyak lagi, kaum Sikh memiliki Baisakhi (panen tanaman), serta perayaan ulang tahun Guru mereka serta umat Hindu memiliki Diwali, Holi, Makar Sakranti, para Jain memiliki Mahavir Jayanti, umat Buddha merayakan perayaan ulang tahun Buddha pada Buddha Poornima, dan sejujurnya, jumlahnya tidak terbatas. Semua ini dikonversi ke liburan di buku kami, secara alami.

3. Keluarga Bersama

Juga, di India, ada konsep rumah tangga bersama, di mana seluruh keluarga (ibu dan ayah, setengah lebih baik, anak-anak dan dalam banyak kasus orang yang dicintai) semuanya hidup bersama. Ini terutama karena sifat alami masyarakat India, dan juga seharusnya membantu dalam menangani stres dan stres serta kecemasan.

4. Puasa

Berpuasa adalah bagian penting dari budaya Hindu. Puasa atau Vrat atau Upva adalah metode untuk mewakili ketulusan Anda dan juga kemauan keras, atau mengungkapkan rasa terima kasih Anda kepada para Dewa dan juga Sirene. Individu di seluruh negara mengamati tidak makan selama acara keagamaan yang berbeda. Beberapa individu juga merayakan puasa pada hari yang berbeda dalam seminggu demi Tuhan atau Dewi tertentu yang terkait dengan hari tertentu. Diperkirakan secara luas bahwa dengan melakukan itu, Anda merampas tubuh Anda dari kebutuhan standar dan juga dengan itu, menghukum Anda sendiri untuk membersihkan pelanggaran yang telah Anda lakukan sampai hari puasa. Regulasi serta regulasi yang cepat tetap sesuai dengan acara tertentu. Asal usul cepat kemungkinan besar berasal dari ritual Veda tentang menyalakan api pengorbanan untuk fungsi pengorbanan. Mempertimbangkan bahwa kata ‘upva’ telah digunakan untuk menandakan puasa maupun menyalakan api pengorbanan, dapat diasumsikan bahwa individu mengamati puasa ketika mereka perlu menyalakan atau menyalakan kembali api perumahan yang disimpan di rumah mereka untuk melakukan sehari-hari pengorbanan.

5. Sapi Suci

Sapi, dalam budaya India, dianggap sebagai hewan peliharaan suci. Ia disembah sebagai figur keibuan sekaligus penggambaran karunia Ibu Pertiwi. Dewa Krishna, yang tumbuh sebagai penggembala sapi biasanya digambarkan memainkan serulingnya di antara sapi-sapi dan juga para Gopi (penari susu) menari mengikuti nada-nadanya. Yang mengejutkan, Tuhan Krishna juga dipahami dengan nama ‘Govinda’ atau ‘Gopala’, yang setara dengan ‘teman sekaligus pelindung sapi’. Dengan demikian, sapi memiliki arti penting dalam masyarakat India dan kepercayaan agama. Bahkan mobil tepercaya Dewa Siwa adalah Nandi – banteng suci. Oleh karena itu, memberi makan seekor sapi atau melakukan pembayaran untuk tempat-tempat perlindungan sapi sangat penting artinya bagi orang India. Alkitab Veda, dalam banyak pengetahuan, telah menekankan perlunya melindungi dan juga merawat sapi. Sapi memberikan susu vital. Kotoran sapi juga merupakan sumber gas yang penting dan juga dapat diandalkan energi, terutama di pedesaan India. Membunuh sapi atau memakan daging sapi dianggap salah. Karenanya, sejumlah negara di India telah melarang penyembelihan sapi dengan peraturan. Namun, induk sapi tidak dihormati seperti berbagai dewa lainnya. Masyarakat India serta nilai imannya juga mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada hewan tak berdosa ini yang kembali menjadi ibu Bumi dan rakyatnya dalam lebih dari satu jenis.

6. Penelitian Ilmiah Di Balik Kuil

Banyak tempat suci terletak di sepanjang garis gelombang magnetik planet ini, yang membantu memanfaatkan sepenuhnya energi positif yang ditawarkan. Pelat tembaga (disebut Garbhagriha atau Moolasthan) terkubur di bawah penyembah berhala utama meresap dan juga beresonansi energi ini dengan lingkungannya. Sebagian besar kemungkinan ke kuil umumnya membantu dalam memiliki pikiran yang menguntungkan serta mengumpulkan energi positif, yang pada gilirannya menghasilkan fungsi yang lebih sehat.

Ini juga merupakan teknik untuk melepas alas kaki sebelum pergi ke gereja karena fakta bahwa mereka akan menghasilkan kotoran ke atmosfer yang dicuci dan dikuduskan.

7. Mengatur Sistem Mariage

Konsep hubungan perkawinan yang diatur di India melacak asalnya sedini zaman Veda. Untuk anggota keluarga kekaisaran, upacara yang disebut ‘Swayambar’ akan dijadwalkan pengantin baru. Pertandingan ideal dari seluruh kerajaan disambut baik di beberapa pesaing untuk mempengaruhi pengantin wanita, atau calon pengantin wanita tentu saja akan memilih sendiri suaminya yang optimal. Bahkan hari ini, konsep mengatur pernikahan tetap menjadi pilihan di antara orang India dan merupakan bagian integral dari ‘Kebiasaan India’.

8. Tanda Spiritual

Praktik India serta tulisan suci mencakup berbagai indikator dan simbol yang memiliki beragam definisi. Sebagai contoh, penggunaan Swastika, dalam konteks India, tidak mengarah langsung ke Adolf Hitler atau Nazisme. Itu adalah tanda dari Dewa Ganesha, pembersih rintangan. Lengan-lengan Swastika memiliki banyak definisi. Mereka menunjukkan empat Veda, 4 rasi bintang, atau 4 tujuan mendasar dari pengejaran manusia.

9. Atithi Devo Bhavah

Di India, pernyataan ‘Atithi Devo Bhavah’ juga integral. Itu menunjukkan ‘pengunjung itu setara dengan dewa’. Ini adalah pengetahuan Sanskerta yang diambil dari Alkitab Hindu yang kemudian menjadi bagian dari ‘Kode Etik untuk budaya Hindu mengingat bahwa pengunjung sebenarnya selalu memiliki nilai tertinggi dalam budaya India.

10. Penggunaan Etnis India
Wanita India sering terlihat olahraga ‘sari’. Sari adalah kain soliter dan tidak perlu dijahit; mudah dibuat dan nyaman digunakan, dan juga berpegang teguh pada aturan spiritual. Awalnya mula-mula sebagai praktik Hindu namun telah menyebar dengan sangat elegan di semua agama. Hal yang sama persis berkaitan dengan ‘Kurta-Pajama’ yang sangat berguna, serta pemakaian ritual ‘Sherwani’ untuk pria India dari semua kepercayaan agama.

11. Tarian India

India adalah tanah ‘persatuan dalam keragaman’, dan juga tarian kami tidak beragam. Berbagai jenis tarian (diidentifikasi sebagai orang atau abadi) menemukan asal dari berbagai bagian bangsa, dan mereka juga merupakan metode penggambaran masyarakat tertentu dari mana mereka berasal. Delapan tarian klasik, yang dikategorikan sebagai tarian India yang tak lekang oleh waktu dan menemukan sebutan dalam teks Sanskerta Hindu ‘Natyashashtra’, (teks seni pertunjukan) adalah:

Bharatnatyam dari Tamil Nadu
Kathakali dari Kerela
Kathak dari Utara, Barat dan juga India Tengah
Mohiniyattam dari Kerela
Kuchipudi dari Andhra Pradesh
Oddisi dari Odhisa
Manipuri dari Manipur
Sattriya dari Assam
Semua tarian yang dibahas dalam bentuk adalah dramatisasi tarian total, di mana penari atau pemain profesional menceritakan seluruh kisah, hampir sepenuhnya dan juga hanya melalui gerak tubuh. Kisah-kisah semacam itu terutama didasarkan pada mitologi besar India. Tarian klasik di India murni diidentifikasi sebagai dan juga dilakukan sesuai dengan peraturan dan juga standar yang disarankan dalam Natyashastra. Mirip dengan tarian Klasik, tarian rakyat di India juga berasal dari berbagai daerah di negara ini. Efisiensi ini terutama didasarkan pada dongeng yang diturunkan secara lisan dari satu generasi ke generasi lainnya. Tarian rakyat terutama melacak nilainya ke daerah pedesaan, di mana pertunjukan menggambarkan kehidupan sehari-hari penduduk desa. Proses untuk pakaian yang cocok adalah satu inisiatif yang panjang dan membosankan, yang dimulai dengan mencocokkan beberapa kriteria seperti horoskop, kepercayaan agama, kasta, perawakan ahli, penampilan fisik dan budaya. Dipastikan bahwa sebagian besar standar adalah ‘jas dibuat di surga’ (bahkan jika itu harus dibuat khusus). Namun demikian kotak centang dicentang, para senior rumah tangga bertemu untuk komunikasi tatap muka. Begitu pembicaraan berhasil, pekerjaan persiapan untuk acara pernikahan mulai rajin.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *