Best Banjo Brands: 10 Ulasan Terbaik Pemula Banjo

Mengungkap merek banjo terbaik sebelum Anda tahu cara memainkan instrumen bisa menjadi tantangan.

Untungnya, banjo pemula terbaik seringkali harganya sangat terjangkau, tetapi perlu beberapa penelitian dan penentuan prioritas untuk memastikan Anda mendapatkan apa yang Anda inginkan dari instrumen baru Anda.

Ada beberapa faktor yang mudah dipahami yang akan membuatnya lebih mudah untuk mengevaluasi berbagai banjo pemula yang akan Anda temui dalam pencarian Anda.

Panduan komprehensif ini menawarkan dasar-dasar cara membeli banjo, ikhtisar dari beberapa merek banjo terbaik untuk pemula, dan ulasan banjo tertentu yang akan membantu Anda menemukan banjo pertama yang akan sangat cocok.

Panduan Membeli Pemula Terbaik Banjo 2020

Anda mungkin berpikir Anda sudah siap untuk bertanya, “banjo mana yang harus saya beli?”

Tetapi sebelum Anda mempelajari ulasan banjo tertentu, merek banjo yang bagus, dan model tertentu, Anda akan ingin memikirkan beberapa pertanyaan gambar yang lebih besar tentang gaya dan kualitas yang akan membantu Anda menghilangkan banyak pilihan segera.

1. Resonator vs Open-back

Musisi Bluegrass jauh dan lebih suka banjo dengan resonator, pelat logam yang melekat pada bagian belakang instrumen yang memproyeksikan suara ke depan.

Resonator memberi banjo suara yang jauh lebih keras dan lebih penuh, membuat banjo dengan resonator sangat cocok untuk bermain ansambel saat Anda perlu memproyeksikan melewati suara instrumen lain.

Gaya utama banjo lainnya adalah open-back, atau banjo yang tidak memiliki pelat resonator.

Terutama digunakan untuk musik rakyat, suara banjo terbuka diproyeksikan kembali ke pemain sebelum maju.

Ini menghasilkan nada yang jauh lebih gelap, lebih lembut, lebih disukai oleh penyanyi-penulis lagu, musisi rakyat, dan siapa pun yang tertarik memainkan teknik clawhammer kuno.

Apa banjo terbaik untuk pemula: resonator atau open-back?

Jika Anda sudah tahu bahwa Anda ingin bermain bluegrass, Anda akan lebih baik menemukan banjo dengan resonator, meskipun mereka mungkin sedikit lebih mahal.

Di sisi lain, jika Anda tidak yakin jenis musik apa yang ingin Anda mainkan, banjo terbuka bisa menjadi instrumen pemula yang sangat baik, bahkan jika Anda kemudian memutuskan untuk beralih.

2. Berapa Banyak String?

Jumlah string pada banjo bukan hanya tentang kemampuan untuk memainkan lebih banyak not – gaya musik yang berbeda dikaitkan dengan banjo dengan jumlah string yang berbeda.

Jenis yang paling umum adalah 4 string banjo, 5 string banjo, dan 6 string banjo, meskipun 12 string banjo dan bahkan banjo fretless juga tersedia.

Kebanyakan pemain banjo pemula memilih 5 senar banjo, yang sejauh ini paling umum dan digunakan oleh mayoritas pemain banjo profesional.

Anda dapat menemukannya dengan back terbuka atau resonator, sehingga 5 string banjo sangat cocok untuk berbagai gaya tradisional termasuk bluegrass dan musik rakyat.

Tidak seperti gitar dan mandolin , lima senar banjo tidak disetel dari terendah ke tertinggi saat Anda bergerak melintasi leher.

Faktanya, tali atas pada leher – yang dikenal sebagai tali ibu jari atau tali drone – jauh lebih pendek daripada yang lain, dimulai dari tengah leher dan bukan di ujungnya.

Penyetelan bluegrass yang paling umum adalah GBGBD, akord G terbuka, yang berarti Anda dapat memainkan akor penuh tanpa meletakkan satu jari pun di leher!

Variasi lain dari banjo adalah banjo 4 senar, yang memiliki beberapa bentuk berbeda tergantung pada gaya musik yang ingin Anda mainkan

Banjo plectrum mungkin adalah yang paling banyak dimainkan.

Pada dasarnya sama dengan banjo 5 senar tetapi tanpa senar drone, banjo plectrum dipetik dengan pick gitar dan sering digunakan dalam musik Jazz Dixieland sebagai hasil dari nada terang mereka yang dapat memotong suara ensemble yang padat.

Mirip dengan plectrum banjo tetapi ukurannya lebih kecil adalah banjo tenor, yang populer terutama dengan pemutar musik rakyat Irlandia.

Yang menarik bagi pemula adalah banjolele – sebuah perkembangan modern yang pada dasarnya adalah hibrida antara banjo dan ukulele .

Ukurannya kira-kira sebesar ukulele , tetapi terlihat dan terdengar seperti banjo kecil. Ini bisa menjadi pilihan bagus untuk pemain banjo pemula, karena sangat mudah dimainkan.

Jika Anda sudah menjadi pemain gitar, Anda dapat mempertimbangkan memulai karier bermain banjo dengan banjo 6 senar.

Tampil dan terdengar seperti banjo, mereka disetel seperti gitar sehingga Anda tidak perlu mempelajari akord baru segera.

Ini membuat transisi menjadi lancar, tetapi bahkan 6 senar banjo terbaik tidak direkomendasikan jika tujuan Anda adalah menjadi pemain banjo yang serius.

Sebagian besar teknik banjo mengandalkan sistem tuning banjo yang tidak biasa, yang hilang pada banjo enam senar.

Jadi, sementara Anda mungkin merasa mudah untuk memainkan lagu-lagu yang dimaksudkan untuk dimainkan pada gitar, itu bisa menjadi perjuangan untuk belajar memainkan lagu-lagu yang dimaksudkan untuk dimainkan di banjo.

3. Jenis kayu

Pemain ahli banjo dapat mengidentifikasi aspek tak terhitung dari konstruksi banjo yang akan berdampak pada kualitas nada instrumen, tetapi sebagai pemula Anda dapat berkonsentrasi pada jenis kayu yang digunakan dalam membangun banjo sebagai faktor terpenting dalam kualitas nada.

Lingkar banjo, lingkaran yang mengelilingi tubuhnya, juga dikenal sebagai “pot” dan merupakan bagian paling penting dari konstruksi banjo.

Ketika Anda memetik senarnya, getarannya bergerak melalui jembatan dan kepala banjo ke tepi, yang bergetar dan menciptakan suara yang terdengar yang kita dengar.

Ini berarti bahwa pelek harus dibuat dari bahan yang kuat dan resonan.

Merek banjo berkualitas sering menggunakan beberapa lapisan maple, kayu yang digunakan untuk membuat biola, di tepi banjo mereka.

Pelek yang lebih murah terbuat dari kayu yang lebih lunak, kurang resonan atau aluminium, menyebabkan kualitas suara yang jauh lebih rendah.

Untungnya, bahkan merek banjo tingkat menengah telah mengadopsi maple atau kayu keras lainnya, sehingga Anda dapat menemukan instrumen yang bagus dengan tubuh maple tanpa merusak bank.

Komponen kayu utama lain dari banjo adalah lehernya.

Banjo terbaik juga memiliki leher yang terbuat dari maple atau kayu keras lainnya, yang membantunya menjaga stabilitas, kecerahan, dan kejernihannya.

Instrumen yang lebih murah sering memiliki leher laminasi di mana beberapa potongan direkatkan, sementara banjo berkualitas tinggi akan memiliki leher yang terbuat dari sepotong kayu.

Leher yang dibangun dengan baik juga akan memiliki truss rod di dalamnya, yang memungkinkan Anda melakukan penyesuaian intonasi dan menjaga leher stabil.

Di atas leher adalah fingerboard, yang menahan fret dengan kayu bahkan lebih keras daripada maple.

Beberapa produsen menggunakan fretboard maple, tetapi instrumen yang lebih baik biasanya memiliki fretboard yang terbuat dari kayu hitam atau kayu sejenis lainnya.

Beberapa banjo yang lebih mahal memiliki inlay yang diukir di leher untuk hiasan dan membuatnya mudah untuk menemukan fret yang tepat saat Anda bermain, tetapi ini tidak mempengaruhi nada instrumen.

4. Bagian lain dari “pot”

Komponen kayu banjo bukan satu-satunya bagian yang dapat menentukan kualitas suara yang dihasilkan oleh instrumen.

Beberapa potongan penting lainnya ditemukan di “panci” atau badan instrumen, karena suara berasal dari sana.

Sama seperti drum, banjo memiliki kepala yang direntangkan di atas yang berfungsi sebagai papan bunyi.

Secara tradisional, kepala banjo dibuat dari kulit anak sapi, dan memang beberapa orang masih lebih menyukai suara mellower yang dibuat oleh kulit anak sapi.

Tetapi kebanyakan pembuat banjo saat ini menggunakan mylar untuk kepala instrumen, yang memiliki nada lebih cerah dan manfaat tambahan karena tidak terpengaruh oleh cuaca atau kelembaban.

Perantara antara senar dan kepala instrumen adalah jembatan.

Tidak seperti gitar, banjo memiliki apa yang disebut jembatan terapung – itu tidak ditempelkan di kepala melainkan ditahan di tempat oleh ketegangan senar.

Ketika Anda membeli banjo pertama Anda, jangan terlalu khawatir tentang jembatan, karena Anda selalu dapat menggantinya dengan versi yang lebih baik nanti jika Anda tidak puas dengan suaranya.

Jembatan yang lebih berat dan padat menghasilkan suara yang lebih manis dari instrumen.

Akhirnya, di atas pelek tetapi di bawah kepala pada banyak banjo Anda akan menemukan cincin nada logam.

Hal utama yang perlu diketahui ketika membeli banjo pemula adalah instrumen yang lebih baik memiliki nada dering, dan instrumen yang lebih rendah tidak.

You may also like...