Apa itu Rayon?

Di kutip dari sebuah website yaitu easchulavista.com saat membahas tekstil, ‘rayon’ bukan nama yang tidak pernah terdengar. Saya memastikan beberapa dari Anda memiliki pakaian, aksesoris, atau produk peralatan rumah tangga yang terbuat dari bahan ini. Namun tahukah Anda apa itu rayon? Singkatnya, ini adalah serat sintetis dan bukan 100 persen buatan. Penasaran? Lanjutkan membaca untuk mencari tahu apa itu rayon.

Terbuat dari apa rayon?

Rayon adalah bahan berbasis alami yang terbuat dari selulosa yang didapat dari bubur kayu atau kapas. Ini serat yang murah dan nyaman untuk digunakan dan menyediakan dirinya sendiri untuk beragam penggunaan. Ada beberapa kualitas rayon yang dapat meniru tampilan dan tekstur serat alami lainnya seperti kapas, linen dan juga sutra. Berbagai jenis rayon termasuk viscose, modal dan lyocell.
Apa asal usul rayon dan latar belakangnya?

Pada tahun 1860-an, pasar sutra Prancis tetap dalam krisis karena penyakit yang mempengaruhi ulat sutra. Louis Pasteur dan Matter Hilaire de Chardonnet sedang meneliti masalah ini dengan maksud untuk menyelamatkan pasar. Sepanjang saat inilah Chardonnet akhirnya berpikir tentang menemukan cara untuk membuat sutra sintetis dan juga pada tahun 1885, ia mematenkan pendekatan sukses pertama untuk membuat serat dari selulosa.

Selama empat puluh tahun berikutnya bahan ini disebut sutra sintetis atau replika. Pada 1925 ia telah berkembang menjadi sektor untuk dirinya sendiri dan disebut Rayon oleh Pembayaran Profesi Federal (FTC). Istilah rayon terdiri dari serat buatan yang terbuat dari selulosa.

Pada tahun 1952, FTC memisahkan rayon menjadi 2 kelompok: serat yang mengandung selulosa murni (rayon) dan juga serat yang mengandung zat selulosa (asetat). Pada 1950-an, sebagian besar rayon yang diproduksi digunakan dalam industri dan juga barang-barang perabotan rumah tangga daripada pakaian. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa serat rayon rutin (juga disebut viscose rayon) lemah dibandingkan dengan serat lain yang digunakan untuk pakaian.

Pada tahun 1955, produsen mulai menghasilkan jenis baru rayon – high-wet-modulus (HWM) rayon – yang lebih kuat serta dapat digunakan untuk membuat seprai, handuk, dan juga pakaian. Penciptaan rayon HWM dipertimbangkan pertumbuhan paling penting dalam produksi rayon mengingat penciptaannya pada tahun 1880-an. Saat ini rayon adalah salah satu bahan yang paling banyak digunakan serta dihasilkan di seluruh dunia.

Bagaimana rayon dibuat?

Rayon dibuat dari selulosa yang diperoleh dari bubur kayu – biasanya dari pohon pinus, cemara, atau hemlock – serta serat kapas, yang merupakan serat yang menempel pada residu biji kapas setelah prosedur ginning.
Viscose rayon adalah salah satu yang paling umum dan juga serbaguna. Ini dapat dikombinasikan dengan serat sintetis atau alami serta dibuat langsung menjadi kain dengan berat dan tekstur yang berbeda. Ini juga merupakan kain penyerap, hemat biaya dan juga nyaman untuk digunakan.

Rayon modulus basah tinggi adalah serat yang lebih kuat dari rayon normal. Ini mirip dengan kapas dan mudah dirawat. Kain yang memiliki modulus rayon dapat dicuci dengan mesin sedangkan kain yang terbuat dari rayon rutin membutuhkan pembersihan kering. Apakah itu bubur kayu atau kain katun, bahan baku dasar untuk membuat rayon harus disempurnakan untuk menghilangkan dan mendetoksifikasi selulosa. Lembar yang dihasilkan dari selulosa putih yang dimurnikan setelah itu ditangani untuk mengembangkan filamen selulosa yang diregenerasi. Filamen ini setelah itu dipintal menjadi benang dan pada titik tertentu dibuat menjadi tekstil pilihan.
Langkah mensyaratkan
– Lembaran selulosa yang didetoksifikasi direndam dalam natrium hidroksida (soda kaustik), yang menghasilkan lembaran selulosa alkali. Lembaran ini dikeringkan, diparut menjadi remah-remah, dan kemudian matang dalam wadah logam selama 2 sampai 3 hari. Tingkat suhu serta kelembaban dalam wadah baja dikelola dengan cermat.

– Setelah penuaan, remah-remah tersebut dimasukkan dan dipintal dengan karbon disulfida cair, yang mengubah campuran menjadi remah berwarna oranye yang dimandikan dengan soda kaustik. Ini menghasilkan larutan viskosa yang terlihat seperti madu. Solusinya disaring untuk polutan dan disimpan dalam tong sesuai umur, kali ini antara 4 dan 5 hari.

– Obat viscose selanjutnya diubah menjadi untaian serat secara paksa cairan melalui spinneret langsung ke bak asam. Asam menggumpal dan juga memperkuat filamen yang mengarah ke filamen selulosa yang dipulihkan. Selanjutnya, filamen bersiap untuk diputar menjadi utas.

– Setelah serat dirawat secara memadai, mereka menunggu bahan kimia pasca perawatan dan berbagai prosedur penenunan yang diperlukan untuk menghasilkan kain. Materi yang dihasilkan kemudian dapat diberikan salah satu dari sejumlah terapi akhir. Ini terdiri dari kalender, untuk mengatur tingkat kelancaran; tahan api; pra-penyusutan; tahan air; dan lipatan resistensi.

Untuk apa rayon digunakan?

Penggunaan rayon yang paling umum adalah membuat berbagai pakaian dan peralatan rumah tangga, seperti penutup, seprai dan juga tirai. Rayon juga dapat digunakan untuk membuat kabel ban dan juga barang-barang medis.

Apa kelebihan rayon?

– Namun terjangkau terasa dan terlihat glamor
– Beberapa versi rayon dipahami karena rasanya seperti sutra
– Tirai dengan baik
– Bernapas
– Aduk rata dengan serat lainnya
– Pewarna dengan cepat mengarah ke warna yang menakjubkan

Apa kekurangan atau rayon?

– Bukan tekstil yang benar-benar kuat dan ekstra, saat terkena cahaya atau kelembaban
– Dapat berkurang ketika dibersihkan karena itu harus kering-dibersihkan
– Dapat rusak saat menyetrika
– Metode pembuatan tidak aman untuk pengaturan serta keselamatan dan keamanan pekerja jika bahan kimia yang digunakan tidak dijaga secara menyeluruh.

Bagaimana cara saya mencetak pada Rayon?

Penerbitan dengan Contrado sebenarnya telah dikembangkan secara khusus untuk memastikan bahwa setiap individu yang ingin dapat membuat sendiri kain mereka. Cukup pilih gambar yang Anda suka, apakah itu karya seni, pola sufrace atau bahkan gambar, dan juga posting ke antarmuka pengguna gaya yang mudah digunakan. Saat unggahan penuh, Anda dapat mengatur ulang, mengubah ukuran, dan bahkan mengulangi untuk membuat karya yang sempurna untuk pekerjaan Anda berikutnya.

Karena Anda tahu semua tentang rayon, dapatkan tangan Anda di paket carikan kain kami untuk mengalami variasi kami dan juga memilih kain untuk proyek Anda berikutnya.

Pinterest

Singkatnya, rayon adalah bahan yang terbuat dari serat selulosa murni, yang biasanya dikembangkan dari bubur kayu. Meskipun rayon berasal dari produk alami, rayon membutuhkan bahan kimia tertentu, sehingga dianggap sebagai bahan semi-sintetis.

Di antara jenis rayon yang paling umum adalah rayon viscose, yang memiliki banyak kesamaan dengan kapas. Ini bernapas, penyerap kelembaban, serta pilihan yang disukai untuk santai dan juga pakaian atletik. Itu juga muncul dalam pakaian, kemeja, dan juga pakaian luar. Jenis tambahan rayon terdiri dari modal rayon (biasanya dibuat dari pohon beech) dan juga lyocell (terlihat dalam segala hal mulai dari jeans hingga kemeja).

Pencucian

Mencuci rayon membutuhkan sedikit pertimbangan ekstra. Rayon sering dikombinasikan dengan bahan lain (seperti poliester dan juga kapas), sehingga arah pembersihan dapat sangat berbeda. Walaupun tekstur dan kelenturannya menjadikannya pilihan yang sempurna untuk serangkaian pakaian, rayon bukan tekstil yang kokoh, dan pencucian peralatan umum dapat memicu meluas, menyusut, atau berdarah ke berbagai barang pendek pakaian lainnya. Karena itu, sebagian besar profesional merekomendasikan rayon cuci tangan, tetapi terus-menerus pastikan untuk memeriksa petunjuk perawatan terlebih dahulu.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *