Apa itu Banjo? Sejarah, Bagian dan Banyak Lagi

Kisah banjo tidak memiliki awal yang pasti. Sekarang terkait dengan Appalachia, musik bluegrass, dan pengambilan yang rumit, banjo dapat melacak akarnya sampai ke Afrika abad ke-13, jika tidak lebih jauh.

Sepanjang jalan, ia telah berevolusi dari awalnya sebagai instrumen pedesaan yang seluruhnya terbuat dari bahan alami ke modern, instrumen logam yang dikenal dengan dentingan khasnya.

Dengan pemain di seluruh dunia mengembangkan cara-cara baru untuk menggunakan banjo, ceritanya pasti akan berlanjut ke arah yang baru dan tak terduga untuk tahun-tahun mendatang.

Sejarah

Catatan awal instrumen yang dikenal seperti banjo berasal dari Afrika sub-Sahara pada abad ke-13.

Tetapi mengingat kurangnya catatan dari waktu itu, kita dapat mengasumsikan bahwa instrumen serupa ada di daerah itu bahkan lebih awal.

Para pendahulu Afrika untuk banjo ini tidak datang ke Dunia Baru secara fisik. Sebaliknya, mereka datang dalam pikiran para budak Afrika, yang secara paksa dipindahkan dari rumah mereka tanpa harta milik mereka.

Mereka ingat bagaimana membuat alat-alat budaya rumah mereka, dan ketika mereka tiba mereka membuatnya dari bahan yang ada di tangan.

Budak-budak ini pertama kali dibawa ke Karibia, jadi akun pertama instrumen mirip banjo di Dunia Baru berasal dari perkebunan pulau.

Ketika praktik perbudakan menyebar ke daratan, musik Afrika dan banjo juga menyebar ke sana.

Tuan budak menyadari bahwa instrumen yang disukai budak mereka, drum, dapat digunakan untuk berkomunikasi di antara perkebunan dan untuk membantu merencanakan pemberontakan.

Karena itu mereka melarang drum, memimpin instrumen lain, khususnya “banjar” seperti yang disebut, menjadi jauh lebih umum.

Bahan yang digunakan untuk membuat banjo sederhana: labu berlubang, leher kayu, kulit binatang untuk menutupi labu, dan string yang terbuat dari rambut kuda, usus binatang, atau bahan serupa lainnya.

Banjo Awal

Banjo awal tidak memiliki fret, tiga atau empat senar berat, dan suara yang lebih dalam, lebih lembut dari banjo modern.

Kita tahu bahwa banjo telah menyebar secara relatif luas pada tahun 1781, ketika Thomas Jefferson menggambarkan para budak di perkebunannya, menulis, “instrumen yang tepat untuk mereka adalah Banjar, yang mereka bawa kemari dari Afrika.”

Tak lama kemudian, orang kulit putih mulai belajar memainkan alat musik dari budak dan orang kulit hitam bebas mereka, khususnya di Appalachian, di mana kepala banjo biasanya dibuat dari kulit groundhog.

Penyebaran banjo melaju dengan cepat pada tahun 1830-an dan 1840-an, ketika musisi kulit putih seperti Joel Sweeney dan Dan Emmet mempopulerkan suatu bentuk hiburan yang dikenal sebagai pertunjukan penyanyi.

Mereka menampilkan musik yang secara kasar mengolok-olok budaya Afrika-Amerika dalam banyak kasus, muncul dengan gabus yang dibakar menggosok kulit mereka dalam praktik yang dikenal sebagai blackface. Band-band mereka biasanya terdiri dari banjo, biola, tulang, dan rebana.

Pada tahun 1840-an, ratusan rombongan penyanyi dibentuk dan dapat dilihat di seluruh Amerika Serikat dan sekitarnya. Joel Sweeney bahkan memainkan banjo untuk Ratu Victoria di Inggris, di mana ia meletakkan fondasi untuk popularitas instrumen yang berlanjut hingga hari ini.

Pertunjukan penyanyi membawa serta banjo yang lebih modern dengan beberapa perkembangan penting, yang paling penting di antara mereka adalah senar kelima. Seiring teknik produksi menjadi lebih canggih, teknik kinerja seperti pengambilan cepat-api mengikuti.

Selama Perang Sipil, pemain banjo menghibur pasukan di kedua sisi. Setelah perang, banyak musisi kulit putih mencoba untuk melepaskan banjo dari hiburan lowbrow yang ditawarkan oleh blackface minstrelsy.

Di Universitas, orkestra banjo muncul, menggunakan beberapa ukuran banjo yang berbeda untuk memainkan lebih banyak musik dansa orkestra Eropa seperti waltz.

Pemain Virtuoso banjo bahkan akan melakukan tur solo, memainkan concerto klasik dengan iringan piano di akhir 1800-an.

Pada awal abad kedua puluh, vaudeville telah menggantikan kepahlawanan wajah hitam sebagai hiburan yang populer saat itu, tetapi banjo tetap menjadi bagian utama dari banyak pertunjukan komedi dengan lelucon, lagu-lagu lucu, dan hiburan umum.

Sementara itu, di pedesaan Selatan, banjo terus tumbuh dalam popularitas sebagai instrumen rakyat, dan imigran dari Eropa memainkan versi musik rakyat dari dunia lama di banjo.

Gaya bermain regional berkembang dari waktu ke waktu, sehingga bintang besar pertama Grand Ole Opry, Paman Dave Macon, dapat bermain sebanyak 17 gaya berbeda.

Musik saat ini disebut “musik hillbilly,” sebuah istilah yang mencakup para pendahulu baik musik country dan barat dan bluegrass.

Juga di Selatan, banjo memainkan peran penting dalam pengembangan musik jazz awal dan blues. Band-band jazz di New Orleans dan tempat lain umumnya lebih menyukai banjo daripada gitar di bagian ritme pada tahun-tahun awal.

Perkembangan Tahun 1920-an

Bahkan musikal jazz awal tahun 1920-an di timur laut menggunakan satu atau lebih banjo di orkestra.

The Great Depression, bagaimanapun, menyebabkan sebagian besar band jazz pindah ke gitar, yang sekitar sepertiga semahal banjo.

Musik bluegrass modern dimunculkan sebagai genre di tahun 1940-an dan 1950-an. Akarnya dalam musik rakyat dari Skotlandia, Irlandia, dan Inggris, dimainkan oleh pemukim di pegunungan Appalachian.

Instrumen bluegrass band termasuk biola, banjo, gitar, papan cuci, mandolin , dan dobro, varian gitar dengan resonator logam.

Pemain banjo bluegrass yang paling terkenal dari semuanya, Earl Scruggs (1924-2012), bertanggung jawab untuk benar-benar mempopulerkan instrumen secara nasional, menginspirasi banyak pengikut yang meniru tekniknya dan membentuk band bluegrass dari laut ke laut yang bersinar.

Di bluegrass, seperti dalam jazz, para musisi biasanya menukar solo improvisasi berdasarkan lagu-lagu terkenal.

Banjo sering memainkan peran yang lebih ritmis dan menyertainya dalam bluegrass, tetapi tingkat keahlian dan teknik yang rumit telah mengembangkan banjo menjadi instrumen solo yang sangat mumpuni dalam komunitas bluegrass.

Sejak Earl Scruggs, banjo terus membuat terobosan dalam musik dari jazz ke musik klasik ke dunia. Musisi protes seperti Pete Seeger memainkan banjo di tahun 50-an dan 60-an.

Komposer klasik seperti Kurt Weill, Ernst Krenek, dan baru-baru ini Hans Werner Henze telah memasukkan banjo ke dalam orkestra klasik.

Penulis lagu seperti Sufjan Stevens membuat instrumen populer di komunitas musik rakyat, dan penghibur seperti Steve Martin kembali ke peran komedi instrumen kembali ke vaudeville dan sebelumnya.

Bagian Dari Banjo

Banjo modern memiliki dua bagian utama, leher dan rakitan pot.

Leher dimulai dengan stock head atau peghead, sepotong kayu yang tujuan utamanya adalah untuk memegang tuner dan memberikan dasar untuk senar.

Tuner banjo biasanya menjulurkan sisi belakang stock head, kecuali untuk string G tinggi, yang lebih pendek dan memiliki tuner di sisi leher instrumen.

Di atas leher adalah sepotong kayu keras yang dikenal sebagai fingerboard, yang memiliki fret dan inlay dipasang ke dalam kayu untuk menciptakan nada yang sangat akurat.

Kayu leher itu sendiri memiliki batang logam yang melaluinya yang dikenal sebagai batang truss. Membungkuk batang truss memungkinkan penyesuaian ke arah leher dan membantu menjaga kestabilan.

Komponen utama lain dari banjo, rakitan pot, menyerupai drum dan memberikan proyeksi suara yang luar biasa dari banjo.

Bagian atas, atau kepala, rakitan pot adalah membran bergetar, sekarang dibuat dari Mylar tetapi awalnya terbuat dari kulit binatang.

Ini berfungsi sebagai sumber utama resonansi instrumen, papan suara. Sebuah jembatan yang bisa dipindahkan memegang tali di atas kepala.

Komponen struktural utama dari rakitan pot adalah pelek, potongan kayu bundar yang menyediakan dasar untuk bagian-bagian lainnya.

Kepala dipegang di tempat oleh lingkaran penegang logam, yang melewati kepala dan dapat dikencangkan atau dilonggarkan menggunakan serangkaian kait dan mur.

Di dalam banjo ada cincin nada, yang bisa dibuat dari logam atau kayu. Bahan yang digunakan memengaruhi kualitas nada instrumen.

Beberapa banjo memiliki punggung terbuka; yang lain, bagaimanapun, memiliki potongan kayu tambahan di bagian belakang yang dikenal sebagai resonator.

Resonator mencegah suara menghilang melalui bagian belakang instrumen dan memproyeksikan suara ke depan, memberikan tingkat volume yang jauh lebih kuat dan memungkinkan instrumen memotong pita bluegrass.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *